Filosofi Tebuireng; Saccharum officinarum Liin

Tebu (Bahasa latin: Saccharum officinarum Liin.)sebenarnya adalah nama sebuah tumbuhan dengan kandungan zat manis tinggi. Namun tanaman tebu bukanlah tumbuhan yang paling manis. Masih banyak tumbuhan-tumbuhan lain yang lebih manis. Seperti daun Stevia rebaudiana Bertoni, mengandung zat pemanis nonkalori 70 – 400 kali lebih manis dari manisnya gula tebu. Hanya saja tingkat produktifitas tebu jauh lebih tinggi disbanding daun stevia.

Sebenarnya tanaman tebu sudah dikenal di Indonesia sejak jaman lampau, bahkan sebelum jaman penjajahan. Meskipun masyarakat Indonesia jaman dahulu mengenal tebu hanya sebatas karena rasa manisnya. Belum ketingkat bagaimana pemanfaatannya secara obtimal. Penjajah Asing lah yang “berjasa” mengenalkan Tebu sebagai bahan dasar pembuatan gula. Sehingga sampai sekarang menjadi salah satu tanaman penting di negri ini.

Ada banyak jenis tebu yang tumbuh di Indonesia. Ada tebu kasur, tebu ijo, juga tebu yang sering diproduksi secara besar-basaran seperti tebu POJ 100, tebu POJ 2364, EK 28, POJ 2878. Ada juga tebu yang sangat familiar ditelinga orang Indonesia tapi tak banyak diketahui seperti apa wujudnya. Yaitu Tebu Cirebon yang lebih dikenal dengan tebu hitam (tebuireng). Orang Jawa Timur mengenalnya dengan sebutan “Tebu manggis” karena memang warna batangnya mirip warna kulit manggis, hitam kemerah-merahan.

Ada yang istimewa dengan tebu yang terbilang langka ini. Entah, jasa apa yang sudah disumbangkan tanaman ini untuk manusia? Kenyataannya memang selain tanaman ini berhasiat obat juga nama tanaman ini begitu dikenal dan sangat disegani. Terutama oleh siapapun yang pernah “singgah” di pesantren.

Ya, nama tebuireng diabadikan menjadi nama sebuah pesantren di kota Jombang Jawa Timur. Pesantren ini cukup masyhur baik diwilayah nasional maupun internasional. Pesantren ini konon telah memberikan sumbangsih besar terhadap sejarah negri Indonesia. Pesantren ini juga yang disebut-sebut sebagai salah satu pesantren paling berwibawa. Karena didirikan oleh seorang ulama’ besar negri ini, Hadratus Syaikh Hasyim Asy Ari pendiri Ormas Islam terbesar di Indonesia, NU.

Tanaman Tebu dan Pesantren Tebuireng

Dalam sejarah pendirian pesantren Tebuireng diceritakan bahwa sebenarnya Tebuireng adalah nama sebuah dusun, Dusun Tebuireng. Konon sebelum di dusun ini didirikan sebuah pesantren, dusun ini bernama Kebo Ireng. Dusun ini dinamakan kebo Ireng (Kerbau hitam) karena disitu tempat penuh maksiat, lokalisasi, tempat prostitusi, tempat judi, mabuk dan lain-lain. Orang seperti itu diibaratkan seperti binatang Kerbau.

Setelah Hadratus Syaikh Hasyim Asy Ary berdakwah dan mendirikan pesantren di dusun ini tahun 1899M sedikit demi sedikit masyarakat dusun ini mulai membaik ahlaknya. Sejak saat itulah dusun ini diberi nama dusun Tebuireng. Disebut demikian tidak lain karena Keboireng dan Tebuireng mempunyai kemiripan verbalistik atau kemiripan cara melafalkan kata. Artinya, bukan karena nama Tebuireng mempunyai nilai filosofis tersendiri.

Saya meyakini demikian, pertama karena tanaman tebu manggis atau tebuireng sejak dulu adalah tanaman yang tergolong langka. Jarang dibudidayakan secara besar-besaran karena tanaman tebu ireng mempunyai tekstur lebih keras dan kadar air rendah. Sehingga jarang ada orang yang sengaja menanam tebu jenis ini selain hanya untuk persediaan obat jika memang diperlukan atau sekedar untuk tanaman hias. Terlebih di lingkungan orang-orang yang tak mengenal seni atau kesehatan dan kumuh seperti dusun Keboireng dahulu.

Yang kedua, meskipun dusun Keboireng berdampingan dengan Pabrik Gula Tjoekir, kecil kemungkinan diambil nama Tebuireng karena berdekatan dengan pabrik gula. Memang benar pabrik itu membudidayakan tebu sebagai bahan produksi gula. Tapi yang dibudidayakan pabrik itu bukanlah tebumanggis atau tebuireng melainkan tebu ijo, tebu BR dan tebu-tebu penghasil gula dengan kadar air tinggi.

Yeng terahir ini jarang disadari kebanyakan orang hususnya warga pesantren Tebuireng sendiri, dan ini fakta. Sejak awal berdiri hingga sekitar tahun 2006 (sekitar 107 tahun ) di Pesantren Tebuireng belum pernah ada tanaman tebu ireng. Bahkan sebelum Hadratus Syaikh Hasyim Asy Ary mendirikan pesantren di dusun Keboireng. Sehingga tidak heran jika kebanyakan santri tidak tahu tanaman tebuireng. Alhamdulillah santri Tebuireng gak suka tebu, bisa-bisa bangkrut pabrik gula tjoeker.

Sesungguhnya seberapa penting nama Tebuireng merupakan tanaman atau lemaga pendidikan? Jelas memang tidak ada yang dirugikan dari sebuah kebetulan ini. Baik dari pihak “Tanaman” ataupun pihak “Pesantren”. Bahkan keduanya saling menguntungkan. Pihak “Tanaman” diuntungkan dan terhormat karena namanya diabadikan oleh pesantren yang luarbiasa. Dan bukan tidak mungkin jika didalam tanaman Tebuireng memang terdapat rahasia Alloh (Barokah Mbah Hasyim). Tanaman Tebuireng adalah satu farietas dari sekian banyak family tanaman tebu yang berkasiat obat.

Pesantren Tebuireng pun diuntungkan karena Alloh menciptakan ada tanaman tebu yang warnanya ireng (hitam). Sehingga bisa disadur dengan begitu baik menjadi nama sebuah pesantren yang sejak awal nilai dakwahnya sarat akan pesan perdamaian. Secara bijak dan kelembutan kasih sayang Hadratus syaikh memperlakukan budaya setempat. Bayangkan betapa marahnya, betapa tidak akan diterima oleh penduduk setempat -pada waktu itu- jika ada nama pesantren dengan menggunakan nama berbau agama atau ke-Arab-Arab-an. Maka dari Keboireng menjadi Tebuireng adalah relevan dengan misi besar Pesantren Tebuireng untuk berbuat sebaik mungkin dan membaikkan lingkunan dengan cara yang baik.

Seluas apapun menelaah Tebuireng, sedalam apapun mengali Tebuireng, dan seberapapun mata yang membaca Tebuireng, Tebuireng adalah lautan besar yang tidak akan kering. Dari sampah sampai barokah. Dari makan sampai makam. Dari tanaman sampai perjuangan. Tanaman Tebuireng dan Pesantren Tebuireng sama-sama tumbuh memberikan manfaat besar. Tentu menurut kadarnya masing-masing. waAllohu a’lam.

Nama umum
Indonesia : tebu
Inggris : Sugarcane, sugar cane
Pilipina : Tubo
Jawa : Rosan
Sunda : Tiwu
Madura : Tebhu
Bali : Isepan
Aceh : Teubee
Nias, Flores : Tewu
Ambon : Atihu
Timor : Tepu

Klasifikasi
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas: Commelinidae
Ordo: Poales
Famili: Poaceae (suku rumput-rumputan)
Genus: Saccharum
Spesies: Saccharum officinarum L.

Khasiat Tebu :

Tebu kaya akan khasiat, sebagai pereda batuk, pereda panas badan, dan juga menstabilkan detak jantuk manusia. Sari tebu juga mengandung senyawa Saccharant sebagai antidiabetes dan aman dikonsumsi oleh penderita diabet. Sari tebu juga mengandung Vit B2.

About aulye

Santri -sebutan saya- tak tau jalan keluar!!

4 comments

  1. hardaning prayacita

    Cara budidaya tebu ireng gimna ya…

  2. JADI TEBU IRENG ITU MEMANG ADA YA? BENTUKNYA APA SEPERTI TEBU BIASA GITU……
    TRUS KATANYA BISA MENGOBATI ORANG GILA YA?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: